Tips Cara Mengatasi Nafas Buruk

Tips Cara Mengatasi Nafas Buruk

Bau mulut atau halitosis adalah gangguan internal yang dapat didiagnosis dengan pemeriksaan yang tepat.Halitosis juga merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan bau mulut dan tenggorokan karena muntah. Bau termasuk bau telur yang membusuk, bau amonia seperti pada gagal ginjal parah atau bau buah manis pada ketoasidosis diabetes. Bakteri penyebab bau berkembang pada sekresi ini, menyebabkan kerusakan protein dan menghasilkan senyawa sulfur yang mudah menguap yang menyebabkan bau mulut. Bau mulut bisa sangat memalukan dan bisa menyebabkan kecemasan sosial, emosional dan psikologis pada diri seseorang.

Bau mulut juga bisa disebabkan oleh penggunaan tembakau, diet dan mulut kering kronis. Dalam delapan puluh sampai sembilan puluh persen kasus, bau mulut berasal dari mulut karena kontrol plak yang tidak adekuat, penyakit periodontal, mulut kering, restorasi yang salah, dan terutama karena pertumbuhan bakteri yang berlebihan pada sepertiga posterior permukaan dorsal lidah. Halitosis tidak menular.
Bakteri yang membuat gingivitis hidup di plak Anda dan menyebabkan gusi Anda terangsang, berdarah, dan terpisah dari gigi Anda. Gingivitis juga bisa menyebabkan bau mulut. Bakteri, seperti biasa, mengkonsumsi makanan dan mengeluarkan limbah dalam bentuk senyawa belerang yang menyebabkan bau mulut. Bakteri yang menjajah lidah dan kantong di dalam gusi dikaitkan dengan senyawa sulfur yang mudah menguap dalam kesehatan dan penyakit periodontal.

Harus ada pendekatan sistematis dalam menyelidiki kemungkinan penyebab bau mulut. Anda mulai dengan memeriksa rongga mulut. Jika mulut sehat, masalah lain seperti sinusitis kronis, post-nasal drip, tonsillitis dan kondisi paru-paru kronis harus dikecualikan. Jika halitosis masih berlaku, maka penyebab yang paling mungkin terjadi adalah gangguan pencernaan, biasanya karena diet yang tidak benar menyebabkan eliminasi dan konstipasi yang buruk. Overeating dapat menyebabkan insufisiensi enzim pencernaan sehingga menyebabkan sebagian besar makanan yang dicerna sebagian untuk memasuki usus halus, sehingga membentuk fermentasi yang menyebabkan perut kembung dan halitosis.

Penyebab lain yang menyebabkan halitosis meliputi makanan individu, stres dan kecemasan, dan keracunan logam berat tertentu. Produk untuk bau mulut termasuk obat kumur, semprotan, permen dan kapsul minyak peterseli namun produk ini bermanfaat.

Pengobatan bau mulut mencakup langkah-langkah dalam menghilangkan penyebab di atas. Persyaratan lainnya meliputi:

1. Menghindari kombinasi makanan yang tidak tepat mis. Jeruk dan karbohidrat kompleks, mencampur buah dan sayuran atau melon dengan segala hal lainnya.

2. Memastikan kecukupan serat dan menghilangkan konsumsi gula, karbohidrat, susu, dan daging olahan yang berlebihan karena makanan ini berbentuk lendir dan bermanfaat untuk penyakit mulut, kelemahan pencernaan, dan konstipasi.

3. Menyikat gigi, flossing dan melihat dokter gigi Anda secara teratur dapat mengurangi bau mulut. Menyikat lidah juga dianjurkan karena menjebak sejumlah besar bakteri. Sikat lidah Anda setiap hari, tidak hanya di bagian depan, tapi di belakang. Gunakan sikat atau scraper lidah. Penyikatan harus mencakup permukaan gingiva, lidah, dan palatal karena lidah yang kuat menyikat gigi dua kali sehari telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian untuk mengurangi keparahan nafas pagi yang berbau busuk. Menyikat gigi setiap hari bisa menghilangkan banyak bau mulut.

4. Bau mulut juga bisa diperiksa dengan minum 6 - 8 gelas air setiap hari. Kebiasaan ini akan terus meningkatkan produksi air liur dan sesekali desir mulut dengan air bisa melonggarkan partikel makanan. Namun, jangan minum dengan makanan untuk menghindari pengenceran enzim.

5. a) Tablet multi vitamin dan mineral. Hal ini dapat membantu dalam mengatur pergerakan usus serta memasok bahan-bahan untuk produksi enzim pencernaan.

B) Tablet seng 20-50mg 3 kali sehari

C) Klorofil cair sebanyak mungkin

D) Lactobacillus 2 kapsul 3 kali sehari untuk menormalkan usus

E) Enzim pencernaan diambil dengan makanan

F) Laxative untuk konstipasi

G) Tablet arang untuk menyerap racun.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dit is het maken van een lichaamsgewicht van vrouwelijke menstruatie tijd rit

This Study Reveals Unequal Interesting Workers Like Coffee and Tea

Slapen tot laat bij nacht beïnvloedt lichaamsgewicht, is het waar?